Senin, 07 November 2011

JURNAL INTERNASIONAL


ANALISIS PERILAKU KONSUMEN DAN PEMASARAN SOSIAL : KASUS KONSERVASI LINGKUNGAN

Gordon R. Foxall
Cardiff University, United Kingdom

Jorge M. Oliveira-Castro
University of Brasília, Brazil

Victoria K. James
M. Mirella Yani-de-Soriano

Valdimar Sigurdsson
Cardiff University, United Kingdom
ABSTRAK
Analisis
perilaku konsumen merupakan salah satu perkembangan dalam tradisi perilaku-analitis dari menafsirkan perilaku kompleks, di mana kerangka konseptual tertentu telah diusulkan (yaitu, Model Perspektif Perilaku). Menurut model ini, perilaku konsumen terjadi di persimpangan dari pengaturan perilaku konsumen dan sejarah individu belajar konsumsi dan merupakan fungsi dari utilitarian (dimediasi oleh produk) dan informasi (dimediasi oleh orang lain) konsekuensi. Model ini telah berguna dalam analisis pilihan merek konsumen dan reaksi terhadap pengaturan yang berbeda. Dalam tulisan ini, model diaplikasikan pada interpretasi perilaku merusak lingkungan (penggunaan kendaraan pribadi, konsumsi energi dalam negeri, pembuangan limbah, dan konsumsi domestik air). Aplikasi ini menunjuk strategi pemasaran khusus yang harus diadopsi untuk memodifikasi masing-masing kelas operan.

1.PENDAHULUAN
1.1 Latar belakang
Behavioris radikal interpretasi perilaku kompleks yang tidak  setuju langsung ke analisis eksperimental-telah mengambil dua bentuk. Yang pertama, "top-down," adalah andalan  Skinner interpretasi dari ekonomi, politik dan  religius kehidupan antara daerah lain dari aplikasi. mengusulkan wakil unsur-unsur dari kontingensi tiga-atau empat-istilah terdiri tanggapan dari jenis yang dikontrol di laboratorium dan stimuli yang  mengendalikan mereka sedemikian pengaturan tertutup. Perilaku berdasarkan interpretasi, biasanya terjadi dalam lingkungan yang lebih terbuka, kemudian digambarkan seolah-olah  itu diprediksi dan dikontrol dari pengetahuan tentang unsur-unsur dari  Situasi yang telah diberi label operasi membangun, rangsangan diskriminatif,  penguatan dan punishers. Model yang kedua,"bottom-up." adalah mode interpretasi lebih mungkin harus disusun  oleh orang-orang yang awal pelatihan dan keahlian tidak terletak pada analisis perilaku tetapi dalam  lingkup yang lain untuk konsep dan, untuk beberapa derajat, metode  ilmu perilaku yang kemudian diterapkan. Dalam makalah ini, kami menunjukkan kerangka kerja konseptual yang digunakan untuk menafsirkan perilaku konsumen yang merugikan lingkungan dan mendiskusikan empiris konfirmasi di bidang perilaku konsumen pada umumnya. Menunjukkan bagaimana hal itu bisa diterapkan dan aktif bekerja dalam program pemasaran sosial ditujukan untuk konservasi sumber daya alam.

1.2 Masalah
Berdasarkan latar belakang diatas adapun masalah dari penelitian ini antara lain :
1.       Bagaimana kerangka kerja konseptual  yang digunakan untuk menafsirkan  perilaku konsumen yang merugikan lingkungan ?
2.       Bagaimana konsumen dalam mengembangkan strategi dan pemasaran agar dapat mengurangi output negative dari perilaku ?

1.3Tujuan
Tujuan dari penelitian ini adalah :
1.       Agar kerangka kerja konseptual tersebut diatas bisa diterapkan dan aktif bekerja dalam program pemasaran social yang ditujukan untuk konservasi sumber daya alam.
2.       Agar konsumen dapat mengetahui bagaimana cara mengurangi output negative dari perilaku dalam mengembangkan strategi dan pemasaran.
ANALISIS PERILAKU KONSUMEN DAN MODEL PERSPEKTIF PERILAKU (BPM)
Analisis perilaku konsumen menerapkan hukum perilaku dasar dan prinsip-prinsip perilaku konsumen kehidupan nyata. Model analisis perilaku konsumen harus lebih mampu secara akurat menjelaskan, memprediksi dan mempengaruhi konsumen. ciri khas dari perilaku konsumen adalah kenyataan biasanya bersamaan "diperkuat" dan "dihukum." diperkuat oleh manfaat diperoleh dari produk dan jasa atau dengan persetujuan sosial, tetapi secara bersamaan dihukum karena konsumen telah dikondisikan untuk menyerah umum penguatan, seperti uang dan hak-hak, dan menghabiskan waktu dan usaha dalam proses pembelian Model Perilaku Perspektif (BPM) adalah kerangka instrumental untuk interpretasi perilaku konsumen yang memperhitungkan keganjilan menggambarkan perilaku konsumen sebagai fungsi konsekuensi-konsekuensinya. perilaku konsumen ditentukan oleh pengaturan perilaku konsumen dan sejarah individu belajar konsumsi. berisi peristiwa-peristiwa di lingkungan konsumsi yang sinyal konsekuensi yang berbeda untuk respon konsumen yang berbeda. dalam menetapkan dapat bersifat fisik (misalnya, alternatif merek, point-of-sale iklan), sosial (misalnya, pembeli lain, toko anggota staf), temporal (misalnya, jam buka toko, promosi jangka pendek), dan peraturan (misalnya, aturan tentang belanja). berfungsi sebagai stimulus untuk konsumen, berbasis pada belajar sejarah nya masa lalu, jenis konsekuensi yang mungkin ikuti setiap jenis respon, seperti membeli, menunda pembelian, mempercepat pembelian, mencari, dan tabungan. Salah satu dimensi penting dari pengaturan ruang lingkup perilaku konsumen, Model ini mengusulkan perilaku konsumen memproduksi baik utilitarian dan konsekuensi informasi, keduanya dapat memperkuat atau menghukum. Konsekuensi utilitarian adalah hasil fungsional untuk membeli dan menggunakan produk dan layanan: mereka berasal dari aplikasi praktis dari produk itu sendiri dalam beberapa konsumsi situasi. Misalnya, seorang utilitarian reinforcers liburan yang diperpanjang di lokasi yang eksotis mungkin terkait dengan istirahat, relaksasi dan penyembuhan menyediakan. Jenis liburan menghasilkan beberapa menghukum konsekuensi utilitarian, seperti menghadapi perjalanan panjang dan melelahkan dan pengeluaran banyak money.2 utilitarian utama memperkuat konsekuensi dari memiliki mobil adalah untuk bisa mendapatkan pintu-ke-pintu transportasi, mobil mana pun dapat menawarkan. menghasilkan beberapa utilitarian menghukum konsekuensi seperti harus berurusan dengan kerusakan akhirnya nya. konsekuensi informasi terkait dengan fungsi sosial dari memperoleh dan menggunakan produk atau layanan, seperti status sosial dan prestise terkait untuk perilaku konsumen pola-pola tertentu

Kegunaan dari BPM DALAM MENAFSIRKAN PERILAKU KONSUMEN

Contoh penguatan informasi dan utilitarian dan punishers peristiwa yang biasanya memiliki memperkuat dan menghukum fungsi untuk kebanyakan orang. Ini tidak berarti fungsi-fungsi ini tidak boleh empiris diuji membuat tes langsung. Mengamati frekuensi respon yang dipilih, kemudian membuat sebuah acara kontingen atasnya dan mengamati setiap perubahan frekuensi. Jika ada perubahan, kami mengklasifikasikan acara sebagai penguat bagi organisme di bawah kondisi yang ada Ketika berhadapan  perilaku konsumen, penelitian dan manajerialkepentingan sering terletak dalam mengidentifikasi apa fungsi sebagai penguat hingga besar kelompok orang, ini dilakukan pada berdasarkan data pengamatan, bukan eksperimental. Hal ini dapat meningkatkan beberapa sudahada ambiguitas  misalnya positif dan negatif atau sebagai primer dan sekunder, diferensiasi utilitarian dan konsekuensi informasi harus digunakan selama itu memberikan peneliti atau praktisi ekonomis dan dipahami deskripsi perilaku konsumen (beberapa proyek penelitian tentang analisis perilaku konsumen menggambarkan kegunaan membedakan antara konsekuensi utilitarian dan menganalisis informasi dan ruang lingkup perilaku konsumen pengaturan.
Konsumen Merek Pilihan
Literatur pemasaran menunjukkan, ketika membeli yang bergerak cepat barang konsumen, konsumen memiliki repertoar 2-4 merek dalam masing-masing kategori produk dari yang mereka pilih, seolah-olah secara acak. Awal perilaku konsumen kerja analisis mempelajari isu membeli repertoar melalui pengembangan metodologi yang berbasis pada ekonomi perilaku, khususnya yang cocok, maksimisasi dan permintaan proses, hasil menunjukkan bahwa konsumen akan membeli merek termurah. Ini menunjukkan bahwa merek diberikan kategori produk tidak semua fungsional disubstitusikan. Satu kemungkinan sumber non-substitusi di antara merek mungkin didasarkan pada tingkat utilitarian dan penguatan informasi mereka tawarkan kepada konsumen.
Lingkup Perilaku Konsumen Setting

ruang lingkup pengaturan perilaku adalah variabel penting dalam BPMperilaku adalah fungsi dari situasi konsumen. kegiatan pembelian dan konsumsi terjadi dalam sebuah kontinum yang berkisar antara relatif terbuka untuk relatif tertutup perilaku konsumen pengaturanPengaturan yang relatif tertutup seperti kantor pos di mana pembelian pemerintah mengeluarkan perangko merupakan satu-satunya sarana untuk konsumen mengirimkan komunikasi tertulis. department store adalah lebih karakteristik dari pengaturan yang relatif terbuka, konsumen bertindak sesuai dengan aturan atau instruksi dibuat orang lain Sebaliknya, pengaturan yang relatif terbuka tidak membatasi konsumen, yang, dengan demikian, memiliki pilihan yang lebih besar.
Sebuah KLASIFIKASI PERILAKU PILIHAN KONSUMEN

BPM menunjukkan bahwa empat operan kelas perilaku konsumen dapat digambarkan menurut pola penguatan (Yaitu, tinggi / rendah utilitarian dan tinggi / rendah informasi). Perilaku digolongkan sebagai prestasi yang dipelihara oleh tingkat tinggi dari kedua penguatan utilitarian dan informasi mungkin termasuk konsumsi mencolok perilaku seperti membeli mobil status. Perilaku digolongkan sebagai hedonisme ditandai oleh tingginya tingkat utilitarian penguatan dan biasanya diperkuat oleh hiburan-misalnya, menonton program Perilaku diperkuat negatif oleh penghapusan stimulus aversif utilitarian, seperti mengambil aspirin untuk sakit kepala Perilaku digolongkan sebagai akumulasi yang terutama diperkuat oleh penguatan informasi dan mungkin termasuk perangko perdagangan mengumpulkan Perilaku digolongkan sebagai perilaku pemeliharaan rutin yang diperlukan untuk mempertahankan seseorang yang fisiologis (makan, tidur)
PERILAKU UNTUK KONSERVASI ANALITIS RELEVANSI LINGKUNGAN

pendekatan analitik perilaku untuk kompleks perilaku dan bagaimana hal ini telah dimanfaatkan dalam situasi pilihan konsumen. Masalah lingkungan dan pilihan konsumen merugikan akibat pola konsumerisme, didorong oleh iklan massal, seperti atmosfer polusi, pembuangan limbah dan penipisan sumber daya memiliki penyebab ganda dan memerlukan komposit tanggapan solusi berada di luar ruang lingkup dari setiap disiplin tunggal. Berpikir pemasaran modern sepenuhnya mendukung

ANALISIS PERILAKU KONSUMEN DAN PEMASARAN SOSIAL
TABEL 2. KONTINJENSI KATEGORI BERDASARKAN BPM
apapun strategi pemasaran / de-pemasaran yang dilakukan untuk mempengaruhi lingkungan perilaku harus link dengan kedua aspek tingkat mikro pilihan konsumen dan kegiatan perusahaan pemasaran dengan tingkat makro kebijakan public dan regulasi. kerangka kerja untuk memahami cara-cara di mana perilaku konsumen deleteriously dampak pada lingkungan dan menyarankan tindakan perbaikan. adalah pertama karena pemasaran komersial umumnya merupakan kegiatan jangka pendek seperti masalah lingkungan yang memiliki durasi jangka panjang dan efek. Sosial program pemasaran telah dikritik atas dasar yang mereka lakukan tidak umumnya menggunakan bauran pemasaran terintegrasi tetapi bergantung pada yang tidak proporsional batas pada iklan sosial. Kedua ketergantungan yang berlebihan pada perspektif kognitif teoritis, umumnya gagal karena tidak memiliki dari sikap-perilaku konsistensi contoh, meskipun konsumen tahu detail tentang efek buruk dari banyak ekologis konsumsi modern yang dan umumnya relatif berpengetahuan, mereka tidak, secara keseluruhan, membawa perilaku sejalan dengan pola yang lebih rasional yang dianjurkan oleh konservasionis
Refining PERMASALAHAN
konsumen mencari semakin besar prestasi berdasarkan pada kedua manfaat utilitarian intrinsik dan ekstrinsik bukti status sosial mereka sering sehingga konsumsi sumber daya yang langka dan tak tergantikan. contoh, swasta kepemilikan mobil dan menggunakan hasil dalam deplesi bahan bakar dan kerusakan pada lingkungan. Dalam mengembangkan strategi dan de-pemasaran untuk mengurangi output negatif dariperilaku, pemasar harus terlebih dahulu memiliki pemahaman tentang bagaimana saat ini perilaku dipertahankan oleh kombinasi utilitarian dan informasi konsekuensi , dan bagaimana mempengaruhi perilaku konsumen. Kedua, pemasaran strategi bauran-perlu memberikan

TABEL 3. KONSEKUENSI DARI LINGKUNGAN-berdampak KONSUMSI.
sesuai tingkat penguatan informasi dan utilitarian urutan penting perlu ditentukan untuk kelompok dan situasi.
untuk masing-masing kelas perilaku operan,

TABEL 4. RINGKASAN DE-PEMASARAN STRATEGI UNTUK LINGKUNGAN MASALAH
Perilaku dipertahankan oleh tingginya tingkat kedua penguatan utilitarian: kesenangan mengemudi, kontrol dari perjalanan seseorang, dan penguatan informasi perilaku prestasi. Persaingan efektif untuk mengemudi harus tersedia, misalnya, membuat bus dan bentuk lain dari transportasi publik yang lebih populer, nyaman, diterima secara sosial dan lebih cepatSetiap upaya untuk menghukum pengendara melalui pajak dan tol adalah mungkin kontraproduktif, karena tingkat tinggi dari kedua utilitarian dan penguatan informasi yang tersedia dari mengemudi akan mengimbangi upaya pada hukuman. strategi pemasaran-campuran yang tepat berkonsentrasi pada produk tersedia dan penguatan penguatan utilitarian dan informasi yang tersedia kenaikan harga akan berpengaruh kecil pada keseluruhan permintaan untuk produk, mengingat penguatan utilitarian dan informasi berlimpah. Hibrida teknologi mobil sekarang tersedia yang tidak membahayakan lingkungan sebanyak mobil dengan mesin tradisional. Mobil-mobil ini memberikan manfaat utilitarian yang normal, seperti mengemudi menyenangkan dan kontrol dari perjalanan

Hedonisme: Sebuah Masalah Konsumsi Energi Domestik
Hukuman, seperti dalam kasus prestasi, misalnya menaikkan harga, setiap demarketing sosial harus berkonsentrasi pada pembuatan perilaku yang lebih melibatkan dengan membantu orang menghindari tagihan yang tinggi dan pertemuan selfgratification perilaku pada penghematan energy dan mengurangi populasi. Modifikasi yang diperlukan perilaku konsumen yang paling mungkin dicapai melalui penyediaan meningkat, informasi yang relatif cepat dan reguler pada konsumsi. dimasukkan sebagai bagian dari produk disediakan oleh Perusahaan-perusahaan energi.
Akumulasi: Sebuah Masalah Pembuangan Limbah
Pembuangan limbah digolongkan. Intervensi dapat mengambil bentuk informasi meningkat penguatan dengan menghubungkan upaya individu di daur ulang atau penghematan sumber daya dan memberi informasi ini kembali kepada mereka. tempat sampah dan wadah lainnya yang mendorong pembuangan yang benar adalah cenderung memiliki efek kumulatif pada perilaku. digunakan untuk menunjukkan apa yang akan dimasukkan, di mana untuk menempatkan dan kapan untuk menempatkan pembuangan .Reinforcers utilitarian  dipertahankan membuat metode pembuangan nyaman, dan hukuman dapat dikurangi melalui keuangan imbalan atau biaya rendah untuk botol kembali atau bahan daur ulang lainnya.

Pemeliharaan: Sebuah Masalah Konsumsi Air Domestik
konsumsi air rumah tangga (digolongkan sebagai pemeliharaan) kedua reinforcers utilitarian dan informasi yang rendah, terkait negara konsumen dari kekurangan, karena konsumsi air rumah tangga memungkinkan kita untuk minum, membersihkan dan mencuci yang adalah kebutuhan dasar manusia strategi yang mempengaruhi konsekuensi informasi hal umpan balik dapat juga efektif. contoh, air teknologi metering bisa dipasang memberikan umpan balik reguler pada konsumsi., harga akan menjadi elemen bauran pemasaran yang paling efektif, terutama karena air relatif inelastis.

METODELOGI
DITERAPKAN PENELITIAN DAN PERILAKU PERILAKU LINGKUNGAN
Pendekatan perilaku analitik menunjukkan permintaan untuk produk atau jasa yang memiliki efek buruk pada lingkungan fisik dikendalikan konsekuensi dari perilaku konsumen.. Punishers mengurangi frekuensi perilaku yang dihasilkan mereka.konsumen dapat dinyatakan sebagai A: B: C, dimana A anteseden = Perilaku, B = dan C = Konsekuensi. Titik dua menyiratkan bahwa variabel terkait probalistik; Anteseden terdiri dari prompt, seperti peringatan, beralasan argumen dan fakta, ancaman, berkaitan dengan efek buruk dari tindakan yang mengeksploitasi atau mencemari lingkungan. Rangsangan konsekuensial terdiri dari umpan balik, seperti khusus informasi tentang efek yang sebenarnya dari tindakan individu dan insentif, seperti bonus keuangan, pujian dan dorongan . analisis perilaku diterapkan sebelumnya telah mengungkapkan dua jenis konsekuensi: insentif dan umpan balik kinerja. Kedua jenis menyelaraskan dengan baik dengan dua bentuk penguatan: Utilitarian dan Informational Penguatan.

Analisis data

Merek Pilihan: Penguatan Informational dan Utilitarian
berdasarkan analisis pada data pembelian dari sampel 80 konsumen membeli sembilan produk (yaitu, kacang panggang, kue, sereal sarapan, mentega, keju, jus buah, kopi instan, margarin, dan teh) selama periode 16 minggu. sampel dipilih secara acak dari sebuah panel (Inggris) konsumen nasional. untuk menyelidiki kemungkinan efek informasi dan utilitarian penguatan nilai-nilai pada pilihan merek, merek dibeli oleh sampel selama 16-minggu masa di setiap kategori produk yang diklasifikasikan menurut tingkat penguatan informasi dan utilitarian mereka menawarkan. Merek dan produk karakteristik supermarket ditafsirkan sebagai set kontinjensi diprogram penguatan, menentukan apa tanggapan (misalnya, berapa banyak kita harus membayar diikuti konsekuensi (Misalnya, karakteristik produk). kegiatan pemasaran, terkait perencanaan dan pemrograman penguatan kontinjensi untuk perilaku konsumen., penelitian empiris biasanya dilakukan untuk mengevaluasi efek sebenarnya dari kontinjensi direncanakan.

Tingkat utilitarian diidentifikasi berdasarkan atribut tambahan (misalnya, polos panggang kacang vs kacang panggang dengan sosis) dan / atau dibedakan jenis produk (misalnya, pencernaan cookies4 vs chocolate chips). dibedakan jenis produk, merek umum biasanya menawarkan beberapa produk yang berbeda formulasi, pengisian harga yang berbeda bagi mereka (misalnya, cookie pencernaan lebih murah dari cookies chocolate chip untuk semua merek diperiksa).Peringkat tingkat penguatan informasi didasarkan gagasan terkait dengan diferensiasi merek, juga terkait dengan diferensiasi harga. membandingkan tingkat diferensiasi merek misalnya, Asda (Wal-Mart) Harga © Cerdas dan © Kellogg, merek memproduksi sereal sarapanKellogg jelas lebih dikenal lebih dibedakan sereal merek. produk lebih mahal. Peringkat tingkat penguatan didasarkan informasi t kriteria umum: 1) kenaikan harga seluruh merek untuk jenis produk yang sama (Misalnya, kacang panggang polos atau cornflakes biasa) perbedaan tingkat informasi, 2) brands5 termurah sendiri (misalnya, Asda Cerdas Harga ©, Tesco Nilai ©, Ekonomi Sainsbury ©) dianggap mewakili Tingkat terendah informasi 3) merek sendiri (misalnya, Asda ©, Tesco ©, Sainsbury dianggap mewakili informasi media tingkat 4) merek khusus, harga lebih tinggi (misalnya, Heinz ©, Nescafe mewakili tingkat tertinggi informasi Tingkat keandalan klasifikasi ini cukup memuaskan (lebih dari 70% dari merek di seluruh produk dan dua hakim diklasifikasikan di bawah tingkat utilitarian / informasi yang sama) Berdasarkan klasifikasi ini, sebagian besar konsumen membuat 70% atau lebih dari pembelian mereka di masing-masing kategori produk dalam merek milik ke tingkat informasi yang sama. untuk tingkat penguatan utilitarian, kebanyakan konsumen (dengan pengecualian cookie), 70% atau lebih dari pembelian yang terkonsentrasi dalam merek pada tingkat yang sama penguatan utilitarian. Hasil penelitian menunjukkan bahwa konsumen merek repertoar 'dipilih, setidaknya sebagian, pada dasar tingkat penguatan informasi dan utilitarian diprogram
oleh merek.Ketika konsumen diklasifikasikan dalam enam kelompok yang berbeda sesuai utilitarian dan informasi tingkat merek yang beli sebagian besar (Kelompok 1: Informational Tingkat 1 dan Tingkat Utilitarian 1 ke Grup 6: Tingkat Informational 3 dan Utilitarian Tingkat 2), menemukan. Artinya, mereka berbeda sehubungan dengan berapabanyak mereka mengubah jumlah mereka membeli sebagai fungsi dari perubahan harga merek. Kelompok konsumen membeli sebagian besar merek milik ke tingkat terendah penguatan utilitarian dan informasi (Kelompok 1) kelompok membeli sebagian besar merek milik ke tingkat tertinggi penguatan utilitarian dan informasi (Grup 6) menunjukkan terendah elastisitas permintaan, yaitu, mereka menunjukkan penurunan dalam jumlah terkecil dibeli sebagai fungsi dari kenaikan harga merek. Kelompok 2 (Tingkat 1 dan Informational Tingkat utilitarian 2) menunjukkan elastisitas permintaan tertinggi, yang mengalami penurunan sistematis sebagai jumlah kelompok meningkat (dari 2 sampai 6) Secara keseluruhan, hasil menyarankan terjadinya setidaknya tiga berbeda pola pilihan merek 1) meminimalkan biaya dengan memilih terutama yang termurah merek independen dari informasi dan utilitarian tingkat , 2) memaksimalkan penguatan utilitarian dalam setiap tingkat penguatan informasi 3) memaksimalkan penguatan informasi Metode lain mengukur tingkat penguatan informasi merek dikembangkan oleh Oliveira-Castro kuesioner sederhana yang meminta konsumen untuk menilai, berdasarkan titik empat skala, tingkat popularitas dan kualitas dari setiap merek dalam kategori produk. rata-rata nilai untuk popularitas dan kualitas, diperoleh di seluruh sampel lebih dari 120 konsumen, metode berasal skor tunggal, mulai dari 0 sampai 3, untuk setiap merek. Skor akhir ini telah ditafsirkan sebagai ukuran penguatan informasi tingkat masing-masing merek, seperti yang dirasakan oleh konsumen. meneliti hubungan antara pangsa mungkin merek pasar, harga, dan tingkat informasi untuk sembilan produk supermarket yang berbeda (yaitu, kain pelembut, cuci bubuk, kopi, margarin, jagung kaleng, minyak kacang kedelai, cokelat susu, kacang hitam, dan sabun cair).tujuh produk, hasil menunjukkan signifikan, positif dipercepat peningkatan pangsa pasar sebagai fungsi dari kenaikan tingkat informasi, dan tidak signifikan penurunan pangsa pasar dengan kenaikan harga (merek dengan tingkat informasi yang lebih tinggi cenderung memiliki harga yang lebih tinggi. Hasil ini menggambarkan, , kegunaan dari perbedaan antara utilitarian dan informasi penguatan diusulkan oleh BPM, sebuah model yang menyediakan konsisten konseptual kerangka kerja untuk interpretasi perilaku konsumen umumnya dan identifikasi peristiwa yang berfungsi sebagai penguatan bagi kelompok-kelompok yang berbeda orang di bawah kondisi yang berbeda.

KESIMPULAN

Dalam rangka mengembangkan strategi yang efisien konservasi lingkungan, kita perlu untuk mengidentifikasi variabel yang mempengaruhi perilaku konsumen yang menghasilkandampak lingkungan yang tidak diinginkan. Dalam kerangka instrumental berarti, , memeriksa konsekuensi yang mempertahankan perilaku tersebut. Hanya setelah mengidentifikasi apa peristiwa yang memperkuat dan menghukum bagi individu dalam kondisi tertentu, bisa satu, didasarkan pada kerangka instrumental, membuat perjanjian khusus prediksi dan rencana intervensi cukup beralasan tentang perilaku individu. Perbedaan antara konsekuensi informasi dan utilitarian diusulkan oleh BPM adalah sebuah langkah dalam arah mengidentifikasi apa yang berfungsi sebagai penguatan dan punishers bagi konsumen pada umumnya.. Tulisan ini diterapkan perbedaan tersebut untuk analisis dari beberapa yang relevan kelas perilaku yang berkaitan dengan konservasi lingkungan, yaitu penggunaan pribadi transportasi, konsumsi energi dalam negeri, pembuangan limbah, dan domestik konsumsi air. Masing-masing kelas operan tampaknya dipelihara oleh konsekuensi yang berbeda tingkat informasi dan utilitarian, yang menunjukkan rencana intervensi harus mengadopsi strategi pemasaran yang berbeda dan spesifik untuk memodifikasi perilaku masing-masing kelas.


1 komentar:

  1. kalaunperlu pembuatan and publish jurnal internasional bisa cek di www.konsultesisdisertasi.blogspot.com

    BalasHapus